Saturday, 15 December 2012

A Black Cat

Ini cerita tentang seekor kucing hitam. Sebenarnya aku ga pernah ngerasa punya kucing itu. Hanya saja kucing itu sering, bahkan selalu datang ke rumahku untuk meminta makan. Hal itu ngebuat aku bisa melihat kondisnya tiap hari. Itu mungkin yang ngebuat suatu chemistry diantara kami, (weleh..weleh..haha). Seenggaknya ada juga aku ngerasa kalo aku pemiliknya.

Aku gak tau penyakit apa yang mulai keliatan di diri kucing itu. Yang jelas bulan Desember 2006 lalu, aku ngeliat tiba-tiba dari matanya dan hidungnya ngeluarin darah dan menetes kelantai dapur rumahku. Aku sih waktu itu ngira kalo dia mungkin aja habis berkelahi dan dia terluka gara-gara perkelahian itu. Tapi mungkin aku emang orang yang agak mellow. Aku sedih aja liat kucing ntu kayak gitu.


Dan ternyata hal itu berlanjut. Perlahan-lahan, hari demi hari, tubuhnya semakin kurus dan dia semakin lemah. Bahkan mata kanannya terus berair atau seperti ngeluarin lendir gitu. Aku tau seharusnya aku ngelakuin sesuatu tapi aku gak tau mesti ngapain selain ngeliat dia yang kesakitan kayak gitu. Aku belum pernah diajarin untuk membawa hewan yang sakit ke dokter hewan. Tempat praktek dokter hewan itu pun aku gak tau.

Begitulah, penyakitnya terus bertambah parah. Suaranya semakin serak dan hilang timbul. Kemudian nafsu makannya berkurang, mata kanannya seperti gak berfungsi lagi karena tertutup belek yang tebal banget. Lalu badannya pun jadi bau. Terakhir kali aku ngeliat dia terbaring diatas tanah, di deket pagar rumah. Setelah itu aku gak pernah ngeliat dia lagi.

Aku cuma berharap agar dia bisa cepet sembuh dari penyakitnya itu. Tapi kayaknya penyakit dia terlalu parah. Jadi harapan aku yang kedua adalah semoga dia cepat mati aja. So gak terlalu lama menderita di dunia ini.

Mungkin ini konyol dan lebai banget, tapi kalo aku masuk surga (aamiin..) nanti aku bakal minta Tuhan kasih tau ke aku apa sebenarnya sakit kucing ntu. Yah kalo seandainya di dunia ini aku gak nemuin jawabannya. Aku juga mau minta agar Tuhan memunculkannya dihadapan aku lagi. Aamiin.
[02 Januari 2007]


No comments:

Post a Comment