Wednesday, 19 December 2012

Temen (Lagi) Gaje



ckckckck…

aku punya temen yang sudah aku kenal sejak SMP dan skarang-sekarang ini dia masih akrab sama aku. Kami sering jalan bareng seputar kota Jambi.

sebenernya dy temen yang asyik. Tapi…kadang bisa juga jadi cewek yang 100% nyebelin banget. Walaupun asli baek dan memang sering baek sama aku, tapi pasti keki juga kalo doi lagi berubah jadi nyebelin…seperti hari ini,,,,



tanpa tau juntrungan nya, aku yang baru merem sebentar untuk istirahat habis kuliah, jadi harus –melek- lagi dan buru-buru bangkit dari my bed  lalu melangkah ke ruang keluarga. Sampai di sana, aku langsung ketemu sama seorang cewek yang gak asing lagi, yang lagi sedikit –teriak- manggilin nama aku. Mungkin kalo gak kebangun sendiri, dia pasti sudah nyampe ke kamar aku, seperti biasa kalo dia lagi maen ke humz aku.

tiba2 dengan muka yang agak memelaz (hahaha) dia ngajakin aku ke kampusnya alias STIKBA untuk nemenin dia buat KTM. Whatsss!!! Sudah tiba2 dateng eh malah nyuruh aku cepet-cepet dandan. Aku ngoceh-ngoceh lah, eh itu anak gak kalah ngoceh. Sebel dan apes-nya, Tepat ketika aku lagi sibuk ngoceh keras-keras, ehh ada sesuatu yang terbang dan masuk mulut aku. Hukhukhuk, aku jadi tebatuk-batuk. Akan tetapi yang masuk tadi gak mau ke luar lagi. Mungkin nyamuk or…i hope it was nyamuk, hikz!

selesai dandan dan siap berangkat, ehh ternyata helm aku lagi dipakai sama Bapak. So I have to borrow my aunt's helmet. Aku hanya perlu berjalan kaki saja ke rumah Bulek aku ntu, dan tepat pula malam nanti di rumahnya bakal ada acara makan-makan atau kendurian gitu.

singkat cerita, aku disuruh makan siang di rumah Bulek, temen aku ntu pengen cepet-cepet aja dan gak mau ikutan makan karna dia takut banget orang Bank di kampusnya sudah keburu pulang. Karena kasian juga sama dia yang duduk sendirian di bawah pohon melinjo depan rumah, ga jelaz tanpa temen, akhirnya aku bawa piring aku dan aku makan nasi disampingnya.

asli, ne anak ngoceh teruzz supaya aku cepet-cepet ngabisin makanan aku. Bener2 ne anak. Akhirnya dengan kecepatan yang gak biasa aku ngabizin tu nasi, sambil balaz ngoceh ke dia.

tu anak bener-bener paranoid banget ne hari…
tapi namanya sobat…
kurang lebih nya mesti dimaklumin…
pa lagi dia sohib baek aku…
tapi awas yah kalo kayak gini lagi…
awas aja kalo jadi kebiasaan....

hyuh…
[04 Maret 2008]

No comments:

Post a Comment