Tuesday, 18 December 2012

Anak Kucing

Ini cerita tentang kucing. Kali ini tentang seekor anak kucing. Entah kenapa dibulan ini aku selalu aja ngeliat kucing. Yang paling aneh dari cerita ini mungkin aku jadi tau kalo ada juga induk kucing yang berwajah sedih dan seperti mau nangis karena tidak bisa menyusui atau merawat anaknya.



Jadi, semua ini berawal dari induk kucing tersebut yang ninggalin anaknya diatas atap kamar mandi rumahku. Mengapa di atap rumah ku? Itu karena memang induk kucing itu seringnya minta makan di rumahku. Jadi mungkin dia sudah menganggap rumah ini tempat yang aman untuk menyimpan anak-anaknya. Well then anak kucing tersebut masih lemah, buta dan hanya bisa merangkak doank karena dia baru lahir atau masih baby gitu. Awalnya aku sekeluarga ngira kalo dia bakal baek-baek aja di atas atap kamar mandi ntu dan kami tak ambil peduli hingga sampai suatu kali anak kucing itu terjatuh kelantai kamar mandi itu. Well itu pasti pengalaman jatuhnya yang pertama. Aku kasian banget ngeliatnya lebih-lebih Bapak. Bayangin aja anak kecil yang bisa dibilang bayi itu jatuh dari suatu tempat dengan ketinggian lebih kurang 2,5 m. It must be really hurt. Tapi ternyata umur anak kucing itu masih panjang dan dia masih dapat bertahan hidup. Paling gak sampai….

Akhirnya Bapak berinisiatif untuk nyari kardus dan mindahin anak kucing itu kedalamnya. Bapak juga bilang kalau induknya datang ke rumah untuk minta makan, Bapak akan ngurung mereka di dalam kandang ayam kami. Intinya Bapak akan maksa induknya itu untuk menyusui anaknya itu.

Dan suatu kali niat Bapak terwujud. Tapi entah mengapa dan bagaimana si induk kucing itu tetap aja gak mau nyusuin anaknya ntu. Dan baru pertama kali ini aku ngeliat dan tahu kalo seekor kucing juga bisa ngeluarin wajah sedih. Suwer, wajah induk kucing itu menyedihkan banget. Seperti wajah seseorang yang mau nangis. Matanya bener-bener berkaca-kaca. Seolah-olah ada suatu alasan yang kuat banget yang ngebuatnya gak mungkin sekali untuk menyusui anaknya itu. Akan tetapi sebagai seekor induk dia juga ngerasa gak tega sama anaknya yang kehausan kayak gitu. Walaupun beberapa hari lalu sebelum Bapak ngurung mereka di dalam kandang ayam ntu, aku dan Bapak sering kasih anak kucing itu minum air putih dan nyelimutin dia pake kaos kaki bekas tapi tentu aja itu lum cukup tanpa air susu ibunya.

Aku yakin banget induk kucing itu tau kalo anaknya itu sedang sekarat dan dia jadi sedih banget karena gak ada yang bisa dia lakuin. Biar pun dia ada di dekat anaknya itu dan bisa menyentuhnya, tetapi induk kucing itu seperti terikat sama suatu hukum tertentu yang ngalangin dia tuk menyayangi dan menyusui anaknya itu. Tapi aku tetep aja mpe sekarang gak ngerti what is it exactly?

Karena kayaknya gak ada perubahan apa-apa dari perlakuan induk kucing itu ke anaknya, akhirnya Bapak ngembaliin anak kucing itu ke kardus lagi. Dia kayaknya udah gak punya harapan lagi untuk sehat. Untunglah anak kucing itu gak hidup lama dalam sakit. Malam hari itu juga akhirnya dia mati. Kalau mau dibuat dramatis, seperti kata Bapak, kayaknya anak kucing itu bertahan hidup cuman untuk bertemu dan deket sama induknya. Selama 7 hari dari dia dilahirkan kalo gak salah. Malang banget anak kucing itu nasibnya. Mayatnya udah kaku waktu pagi-pagi aku dan keluarga melihatnya. Saat itu belum ada lalat disekitarnya dan kakinya lurus kedepan alias gak bengkok.

Aku rasa itu memang jalan yang terbaik. Waktu dia masih hidup (lagi-lagi aku mendramatisir) aku cuman berharap 2 hal. 
Pertama semoga anak kucing itu dapet bertahan hidup mpe gede dan suatu kali ketika dia udah gede dia ketemu dan bersama-sama induknya lagi. ketemu sama induknya lagi dan dia bisa bangga nunjukin ke induknya kalau dia bisa eksis di dunia ini walaupun tanpa induk (fantasi aku banget). Akan tetapi ngeliat dia yang kehausan dan belum bisa makan apa-apa selain ASI induknya, kesepian, dan kedinginan, aku malah berharap agar dia cepet-cepet aja mati so dia gak usah terlalu menderita di dunia ini.

Anak kucing yang mungkin masih berusia 7 hari dengan warna bulu putih bersih dan sedikit belang di kakinya itu telah terus berjuang bertahan hidup cuman untuk ketemu ma induknya. Aduhh. Aku gak ngerti lah kenapa aku jadi melankolis kayak gini. Aku cuman sedih aja ngeliat that kitty dan tetep gak ngerti kenapa induknya itu malah
dan tetep gak ngerti kenapa induknya itu bersikap seperti itu.
[07 Januari 2007]

5 comments:

  1. Sama gue juga gitu awalnya sih gk mau didekatin ma induknya setelah gue masukin dalam kardus pada waktu malam hari indukannya menjilati anak kucing yanv jatuh dari atap rumah saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukurlah si induk masih mau. Seenggaknya ada kemungkinan anak kucing itu dirawat sama induknya.

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Salut sama Bapak dan semua anggota keluarga..sy dapat postingan ini saat 1 kitten saya - rescuean juga terbanting keras dan lemas..sdh buru2 sy kasih 1 kuning telur ayam kampung dan sy Nadzar jika dia bertahan hidup akan sy pelihara sampai mati TDK sy free adopt kan - karena banyak banget kucing rescuean di rumah..

    ReplyDelete